Pengguna Komputer Rentan Terkena Penggumpalan Darah


10/10/2005 08:47 WIB
eramuslim – Bagi anda pengguna berat komputer perlu waspada, karena duduk berjam-jam di depan komputer bisa meningkatkan risiko penggumpakan darah. Fenomena ini serupa dengan risiko yang memunculkan sindroma kelas ekonomi yang dialami penumpang jarak jauh. Begitu diagnosis tim dokter asal Selandia Baru atas pria yang duduk setiap hari di depan komputer selama 12 jam sering tanpa diselingi dengan berdiri.

Pria tersebut sebenarnya tidak mempunyai faktor risiko mengalami penggumpalan darah yang dikenal sebagai venous thromboembolism. Gumpalan darah yang terbentuk di bagian tubuh yang tidak bergerak, berjalan ke paru-paru. Dr. Richard Beasley dari Medical Research Institute of New Zealand dan koleganya menyebut gangguan tersebut dinamakan sebagai ‘eThombosis’.

Mengingat makin tingginya pengguna komputer untuk kerja, rekreasi dan komunikasi personal, ancaman terjadinya eThombosis sangat masuk akal, lapor mereka dalam Jurnal Respiratory Eropa. Pasien pria tadi sebelumnya mengalami pembengkakan di betis yang dirasakan sangat sakit. Bengkak itu hilang dalam waktu sepuluh hari, tapi empat minggu kemudian ia mengalami kesulitan bernafas yang berkembang parah. Puncaknya ia hilang kesadaran dan terpaksa dibawa ke rumah sakit. Ia baru siuman setelah diberi obat pengencer darah.

Untuk mencegah terjadinya eThomobis, sebaiknya para pengguna komputer jangan lupa untuk beristirahat sambil menggerak-gerakan kaki saat berada di depan monitor Anda. Perangkat lain dari komputer yang bisa menyebabkan penyakit adalah mouse. Menurut sebuah penelitian dari dua tim peneliti aal Denmark, mereka menyimpulkan
bahwa terlalu banyak mengklik mouse bisa menyebabkan rasa sakit pada tangan dan leher.

Studi pertama yang dilakukan oleh Dr. Chris Jensen dan rekannya dari The National Institute Occupational Health Copenghagen, menemukan bahwa menggunakan komputer selama 3-4 jam dengan lebih dari 100 klik akan mengalami risiko paling tinggi atas sejumlah masalah di tangan atau pergelangan tangan. Bahkan, mereka yang menggunakan mouse hampir setengah hari akan mengalami risiko yang sama.

Studi itu melibatkan sedikitnya 3500 pekerja di 11 perusahaan di Denmark. “Masalah tidak hanya terletak di mouse tapi lebih pada pengulangan klik pada tombol,” jelas Dr. Chris Jensen. Studi kedu ayang dilakukan oleh The Odense University Hospital and Glostrup serta Herning Hospital menemukan kenyataan bahwa mereka yang
menggunakan mouse selama 30 jam dalam sepekan akan mengalami risiko rasa sakit di leher delapan kali lebih tinggi.

Penelitian yang melibatkan sekitar 7000 asisten teknis dan teknisi mesin hampir selama setahun menyimpulkan, bahwa pekerja seperti disainer yang selalu menggunakan mouse di sepanjang waktu mereka banyak mengeluhkan sakit di tangan dan leher. Sayang, pada riset itu tidak ikut diteliti jenis mouse dalam hubungannya dengan rasa sakit. Padahal, penelitian itu ditujukan guna merangsang pengembangan mouse yang lebih sehat dan aman bagi pengguna. Para ahli menilai, risiko sakit bisa muncul setiap saat dan mouselah salah satu pemicunya. (to/snr)

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s